Sebagian Besar Perjudian Bermasalah di Inggris Tetap Tersembunyi Sementara Lobi Industri yang Kuat Mendapatkan Kepercayaan di Tengah Meningkatnya Popularitas Perjudian Daring pada tahun 2022

Sebagian Besar Perjudian Bermasalah di Inggris Tetap Tersembunyi Sementara Lobi Industri yang Kuat Mendapatkan Kepercayaan di Tengah Meningkatnya Popularitas Perjudian Daring pada tahun 2022

Pada tahun-tahun setelah pintu perjudian online dibuka di Inggris Raya, industri ini berkembang pesat di tengah lobi yang intens untuk mendukung sektor tersebut di depan anggota parlemen setempat. Namun, bangsa ini juga hidup dengan ancaman perjudian bermasalah dan bahaya terkait perjudian meskipun ada bukti yang mengkhawatirkan tentang meningkatnya partisipasi perjudian dan tingkat kecanduan judi di negara tersebut.

Beberapa tahun yang lalu, operator perjudian yang berbasis di Irlandia, Paddy Power, memimpin transformasi industri taruhan menjadi dunia digital di mana siapa pun yang memiliki ponsel cerdas memiliki akses ke berbagai macam opsi perjudian dan taruhan olahraga, dengan layanan yang sekarang berpotensi tersedia bagi siapa saja yang memiliki kasino di saku mereka.

Itu pada tahun 2016 ketika salah satu pendiri Paddy Power, Stewart Kenny, memperingatkan bahwa segala sesuatunya akan segera lepas kendali, mengingat fakta bahwa jumlah keseluruhan yang hilang di pasar kasino online di Inggris pada saat itu diperkirakan £ 2,66 miliar. Menurutnya, hal itu menjadi persoalan terbesar yang dihadapi bangsa yang sebentar lagi akan “seperti kodok di air mendidih”.

Dan dia telah berhasil meramalkan dalam waktu dekat, karena hanya enam tahun kemudian, perjudian kasino online telah membangun dominasinya di Inggris, di mana ia telah melonjak sebesar 47%, yang pasti mengarah pada peningkatan jumlah orang yang mencari pengobatan untuk perjudian mereka. kecanduan.

Pasar Perjudian Daring Inggris Terus Tumbuh Secara Eksponensial

Untuk saat ini, Inggris adalah pasar perjudian online teregulasi terbesar dalam skala global, belum lagi Inggris juga salah satu yang paling bebas, dengan beragam produk dan layanan perjudian yang diizinkan secara hukum.

Namun, langkah-langkah perlindungan konsumen dipromosikan di seluruh industri, dengan penjudi bermasalah diharapkan memiliki kekuatan untuk melarang diri mereka sendiri dari platform perjudian online. Pelanggan yang merasa sulit mengendalikan kebiasaan berjudi mereka dapat memanfaatkan platform GAMSTOP, yang didirikan dan didanai empat tahun lalu oleh perwakilan dari otoritas kompeten Inggris dan industri perjudian.

Namun, juru kampanye anti-perjudian mengkritik skema tersebut, mengatakan bahwa itu cacat karena relatif mudah untuk dielakkan oleh pemain. Berbagai situs web menawarkan kiat tentang cara mengatasi pembatasan pengecualian diri – mulai dari mendaftarkan akun atas nama orang lain hingga mengubah detail pribadi kecil – tetapi pendukung GAMSTOP mengakui bahwa tidak ada sistem yang 100% sempurna.

Menurut para kritikus, Pemerintah Inggris Raya dalam 10 tahun terakhir tidak berbuat banyak untuk meningkatkan peraturan dan penegakan aturan. Juru kampanye anti-judi juga mengkritik meningkatnya jumlah politisi yang telah mengembangkan hubungan lebih dekat dengan sektor perjudian lokal, mengklaim bahwa beberapa anggota parlemen telah menerima hadiah dan keramahtamahan ribuan pound dari operator perjudian.

Selain itu, anggota parlemen Inggris telah menunda publikasi tinjauan undang-undang perjudian negara yang telah lama ditunggu-tunggu yang secara resmi dimulai pada tahun 2019. Menurut beberapa orang yang mengetahui situasi tersebut, lobi yang intens dari para pendukung sektor perjudian lokal membuat beberapa pejabat dalam pemerintahan mantan Perdana Menteri Boris Johnson meliberalisasi atau mempermudah beberapa tindakan yang awalnya termasuk dalam rekomendasi tinjauan.

Jumlah Resmi Penjudi Bermasalah Tetap Relatif Rendah Tidak Seperti Jumlah Sebenarnya Yang Tetap Tersembunyi

Laporan telah menunjukkan bahwa kerugian penumpang Inggris pada permainan kasino online, sportsbook, dan bentuk perjudian lainnya, berjumlah lebih dari £14 miliar selama empat dari lima tahun terakhir. Selain itu, sebuah laporan yang diterbitkan oleh House of Lords mengungkapkan bahwa setidaknya 60% dari keuntungan industri dihasilkan oleh pembelanja terbesar, yang saat ini hanya mencakup 5% dari pelanggan operator perjudian.

Sejauh menyangkut masalah perjudian, statistik Pemerintah Inggris menunjukkan bahwa sekitar 138.000 penduduk dewasa negara tersebut dapat diklasifikasikan sebagai pecandu judi, sementara sekitar 36.000 anak berusia antara 11 dan 16 tahun kecanduan judi. Lebih buruk lagi, sekitar 8% dari jumlah total kasus bunuh diri di negara ini – atau sekitar 400 – diperkirakan terkait dengan perjudian setiap tahun, belum lagi dampak negatif dari perjudian kompulsif, termasuk kebangkrutan, hubungan yang rusak, tunawisma, dan kejahatan.

Meskipun angka masalah judi resmi cukup mengkhawatirkan, banyak analis telah memperingatkan bahwa sebagian besar kasus kecanduan judi sebenarnya tetap tersembunyi, karena orang biasanya malu untuk berbagi tentang perilaku kompulsif mereka. Ini pada dasarnya berarti bahwa jumlah sebenarnya orang yang merasakan dampak negatif dari perjudian bermasalah jauh lebih besar daripada yang diumumkan pihak berwenang dan kemungkinan besar akan tetap tersembunyi selama bertahun-tahun kecuali Pemerintah menginvestasikan lebih banyak uang dan upaya ke dalam program yang ditujukan untuk penelitian, pendidikan, pencegahan dan pengobatan kerugian terkait perjudian.

Seperti yang dilaporkan sebelumnya oleh Casino Guardian, peningkatan popularitas judi online yang signifikan dapat ditelusuri ke Undang-Undang Perjudian negara tahun 2005.

Selama bertahun-tahun, operator perjudian diizinkan untuk mengiklankan kasino online, poker, dan taruhan olahraga di saluran televisi dan radio, dan hingga 2014 operator perjudian online yang menargetkan pelanggan Inggris bahkan tidak diharuskan memiliki izin operasi yang dikeluarkan oleh otoritas pengatur yang kompeten. Tentu saja, perusahaan perjudian telah memanfaatkan beberapa titik buta dan celah hukum sejak saat itu, menguangkan kecanduan orang. Terlebih lagi, mereka telah meluncurkan berbagai insentif dan hadiah seperti taruhan gratis, setoran tunai, atau penawaran khusus, bersama dengan beberapa skema VIP untuk memikat lebih banyak orang ke layanan mereka.

Tidak Semua Operator Berhasil Melindungi Pelanggannya Secara Efektif dari Bahaya Terkait Perjudian

Untuk saat ini, Inggris menempati peringkat sebagai pasar taruhan online terbesar di dunia, dengan perkiraan £9,1 miliar. AS, Australia, Italia, dan Prancis melengkapi 5 pasar taruhan online teratas berdasarkan ukurannya.

Menurut analis, justru pendekatan santai terhadap regulasi dan bahaya perjudian yang membantu negara mengubah sektor ini menjadi salah satu industri perjudian terbesar yang diatur dalam skala global. Sayangnya, meskipun operator perjudian lokal diharuskan untuk menjaga pelanggan mereka, beberapa dari mereka tidak menganggap serius kewajiban ini dan hampir tidak melakukan apa pun untuk mencegah pelanggan mereka membelanjakan ribuan pound atau hanya memberi mereka panggilan telepon sederhana alih-alih memeriksa atau memeriksa dengan cermat. meminta bukti sumber pendapatan mereka. Terlebih lagi, mereka sering cenderung memberi pelanggan insentif dan bonus khusus untuk mendorong mereka membelanjakan lebih banyak uang untuk layanan mereka.

Seperti diungkapkan oleh juru bicara GAMSTOP, program pengecualian diri Inggris telah membantu 330.000 orang sejak 2018. Mereka juga mengutip sebuah survei, yang menurutnya 82% penjudi telah mengurangi perjudian mereka sejak mendaftar di GAMSTOP.

Pada tahun 2021, banyak pusat media mulai membunyikan alarm atas gelombang besar bunuh diri pria muda Inggris yang menderita kecanduan judi. Tren yang tidak menguntungkan ini, dikombinasikan dengan spesifikasi pasar lainnya, melihat banyak pembuat undang-undang menyerukan lebih banyak pembatasan untuk diberlakukan pada sektor ini, bersamaan dengan tindakan keras yang lebih serius terhadap industri tersebut.

Komisi Perjudian Inggris (UKGC), yang saat ini mengatur pasar perjudian negara itu, telah menanggapi tekanan politik dan publik yang meningkat dengan meluncurkan langkah-langkah yang lebih ketat. Beberapa pembatasan pada slot online telah diterapkan dengan mengurangi kecepatan putarannya setelah sebelumnya menangguhkan penggunaan kartu kredit untuk transaksi perjudian. Seperti yang dilaporkan Casino Guardian, sejumlah besar denda telah dikenakan pada perusahaan perjudian karena melanggar sejumlah aturan, seperti kegagalan untuk mengidentifikasi masalah perilaku perjudian, protokol kenal-pelanggan-Anda (KYC) yang buruk atau tidak ada, seperti serta pelanggaran aturan anti pencucian uang dan tanggung jawab sosial.

Lobi Kuat Sektor Perjudian Inggris Membayar untuk Dukungan Politik

Meskipun Pemerintah Inggris sebelumnya telah mengumumkan akan mencari langkah-langkah yang lebih ketat untuk diterapkan pada sektor perjudian lokal, muncul laporan bahwa banyak politisi sebenarnya telah bekerja untuk mendukung industri tersebut sebagai pelobi.

Seperti yang dilaporkan Bloomberg, semua kecuali satu pembicara pro-industri yang ikut serta dalam debat pada bulan Maret tahun ini telah menerima keramahan dari berbagai operator perjudian. Beberapa dari mereka bahkan menerima pembayaran langsung sebagai imbalan atas upaya mereka meyakinkan Pemerintah bahwa keadaan di sektor ini tidak seburuk yang sebenarnya. Beberapa dari mereka bahkan menjadi bagian dari badan perdagangan yang mewakili operator perjudian legal di negara tersebut – Betting and Gaming Council (BGC) – tetapi juga menerima pembayaran reguler dari beberapa perusahaan.

Menurut dokumen yang diperoleh Bloomberg di bawah apa yang disebut permintaan kebebasan informasi, perusahaan perjudian dan pelobi mereka mengadakan pertemuan dengan pejabat Pemerintah Inggris hampir setiap minggu. Ternyata dalam 12 bulan hingga Februari 2022, perwakilan sektor perjudian online telah mengadakan sekitar 35 pertemuan dengan para menteri dan pejabat di Departemen Digital, Budaya, Media & Olahraga (DCMS).

Dan kehadiran lobi yang kuat tampaknya membuahkan hasil. Seperti disebutkan sebelumnya, empat orang dengan pengetahuan langsung tentang situasi tersebut mengatakan bahwa hari-hari terakhir jabatan perdana menteri Boris Johnson melihat proposal reformasi besar dalam buku putih tentang perjudian diubah atau dibatalkan sepenuhnya. Proposal larangan sponsor perjudian yang bertujuan membatasi jumlah perjanjian kemitraan antara klub Liga Premier dan operator perjudian adalah salah satu langkah yang dibatalkan, bersama dengan proposal yang bertujuan menerapkan pungutan wajib pada perusahaan untuk mendanai penelitian penelitian kecanduan perjudian. .

Daniel Williams

Author: Benjamin Barnes